Minggu, 02 Oktober 2011

Bakteri

BAB I
PENDAHULUAN
Tubuh manusia tidak mungkin terhindar dari lingkungan yang mengandung mikroba patogen di sekelilingnya. Mikroba tersebut dapat menimbulkan penyakit infeksi pada manusia. Mikroba patogen yang ada bersifat poligenik dan kompleks. Oleh karena itu respons imun tubuh manusia terhadap berbagai macam mikroba patogen juga berbeda. Umumnya gambaran biologik spesifik mikroba menentukan mekanisme imun mana yang berperan untuk proteksi. Begitu juga respon imun terhadap bakteri khususnya bakteri ekstraselular atau bakteri intraselular mempunyai karakteristik tertentu pula.
Tubuh manusia akan selalu terancam oleh paparan bakteri, virus, parasit, radiasi matahari, dan polusi. Stres emosional atau fisiologis dari kejadian ini adalah tantangan lain untuk mempertahankan tubuh yang sehat. Biasanya kita dilindungi oleh sistem pertahanan tubuh, sistem kekebalan tubuh, terutama makrofag, dan cukup lengkap kebutuhan gizi untuk menjaga kesehatan. Kelebihan tantangan negatif, bagaimanapun, dapat menekan sistem pertahanan tubuh, sistem kekebalan tubuh, dan mengakibatkan berbagai penyakit fatal.
Penerapan kedokteran klinis saat ini adalah untuk mengobati penyakit saja. Infeksi bakteri dilawan dengan antibiotik, infeksi virus dengan antivirus dan infeksi parasit dengan antiparasit terbatas obat-obatan yang tersedia. Sistem pertahanan tubuh, sistem kekebalan tubuh, depresi disebabkan oleh stres emosional diobati dengan antidepresan atau obat penenang. Kekebalan depresi disebabkan oleh kekurangan gizi jarang diobati sama sekali, bahkan jika diakui, dan kemudian oleh saran untuk mengkonsumsi makanan yang lebih sehat.

BAB II
PEMBAHASAN
A.    bakteri
Bakteri, dari kata latin bacterium (jamak, bacteria), adalah kelompok terbanyak dari organisme hidup. Mereka sangatlah kecil (mikroskopik) dan kebanyakan uniselular (bersel tunggal), dengan struktur sel yang relatif sederhana tanpa nukleus/inti sel, sitoskeleton, dan organel lain seperti mitokondria dan kloroplas. Bakteri merupakan prokariota, untuk membedakan mereka dengan organisme yang memiliki sel lebih kompleks, disebut eukariota. Istilah “bakteri” telah diterapkan untuk semua prokariota atau untuk kelompok besar mereka, tergantung pada gagasan mengenai hubungan mereka.
Sebagian patogen merupakan bakteri. Ukuran bakteri 0,5-5 μm, dan ada beberapa jenis yang mencapai diameter 0,3 mm (Thiomargarita). Memiliki dinding sel, seperti sel tumbuhan dan jamur, tetapi dengan komposisi sangat berbeda (peptidoglikan). Banyak yang bergerak menggunakan flagela, yang berbeda dalam strukturnya dari flagela kelompok lain.
Menurut sifat patologik dinding sel, mikroorganisme dapat dibagi menjadi negatif-Gram, positif-Gram, mikrobakterium dan spyrochaet. Permukaan bakteri dilapisi kapsul yang protektif. Protein dan poliskarida yang ada dalam struktur tersebut merangsang sistem imun humoral tubuh untuk membentuk antibodi.
Diluar membran plasma, bakteri memiliki dinding sel yang terdiri atas mukopeptida yang disebut peptidoglikan. Bagian ini biasanya merupakan sasaran lisozim. Bakteri negatif-Gram memiliki membran yang mengandung protein dan lipopoliskarida/LPS atau endotoksin.
Struktur prominen sering terlibat dalam respon imun. Antigen yang sering digunakan untuk diagnosis imunologi dan antibodi protektif ditemukan di permukaan luar yang dapat segera berintegrasi dengan efektor sistem imun seperti antibodi.
Streptokok dibagi menurut sifat hemolisis eksotoksin (α, β, γ) dan menurut antigen  dinding sel (golongan A–Q). golongan A hemolitik β yang paling patogen, memiliki kapsul yang terdiri atas protein M dan menempel pada membran mukosa yang tahan terhadap fagositisis. Protein tersebut dapat menimbulkan reaksi selular berat. Antigennya bereaksi silang dengan otot jantung (demam reuma) dan membentuk kompleks imun yang merusak ginjal.
Streptokok A patogen untuk saluran cerna, mempunyai reseptor untuk sel epitel mukosa. Ikatan antara mikroorganisme dengan sel epitel dapat dicegah oleh immunoglobulin. Protein M streptokok dapat dinetralkan oleh antibodi. Banyak bakteri yang menimbulkan berbagai efek patologik melalui LPS yang merupakan komponen dinding sel bakteri negatif-Gram dan merupakan aktifator poten makrofag.
Streptokok A (S.piogenes) Merupakan patogen terpenting dalam klinik yang menyebabkan infeksi faring, demam reuma akut, penyakit jantung dan sendi dan menimbulkan scrlet fever dengan toksin pirogenik yang menimbulkan ruam khas.
Eksotoksin secara aktif disekresi bakteri positif-Gram (Shigella dan Kolera). Eksotoksin bersifat sitotoksik dan membunuh sel dengan berbagai mekanisme biokimiawi. Eksotoksin dapat mengganggu funsi normal sel tanpa membunuhnya dan merangsang produksi sitokin yang menimbulkan penyakit, merusak fagosit, jaringan setempat, SSP dan sebagainya yang dapat mnyebabkan kematian. Protein-protein tersebut sering disebut agresin yang membantu penyebaran bakteri dan menghancurkan jaringan.
Patogenitas beberapa infeksi bakteri noninvasif yang hidup di dalam sel permukaan dan memproduksi eksositosin bergantung pada kemamuan pejamu untuk memproduksi immunoglobulin yang dapat menetralkannya. Patogenitas bakteri tidak hanya bergantung pada toksinnya saja, sehingga bakteri harus dimusnahkan. Antibody ynga dibentuk dapat menetralkan efek toksin sehingga dapat mencegah kerusakan jaringan yang ditimbulkannya. Mikroorganisme yang mengansung lipid pada permukaannya, dapat dihancurakan immunoglobulin dengan bantuan aktifasi komplemen. Pada akhir respon imun, semua bakteri dihancurkan oleh fagosit.
B.    Imunitas
Imunitas atau kekebalan adalah sistem mekanisme pada organisme yang melindungi tubuh terhadap pengaruh biologis luar dengan mengidentifikasi dan membunuh patogen serta sel tumor. Sistem ini mendeteksi berbagai macam pengaruh biologis luar yang luas, organisme akan melindungi tubuh dari infeksi, bakteri, virus sampai cacing parasit, serta menghancurkan zat-zat asing lain dan memusnahkan mereka dari sel organisme yang sehat dan jaringan agar tetap dapat berfungsi seperti biasa. Deteksi sistem ini sulit karena adaptasi patogen dan memiliki cara baru agar dapat menginfeksi organisme.
C.    Imunologi bakteri ekstraseluler
Bakteri ekstraseluler dapat hidup dan berkembang biak diluar sel pejamu, misalya dalam sirkulasi, jaringan ikat dan rongga-rongga jaringan seperti lumen saluran nafas dan saluran cerna. Penyakit yang ditimbulkan bakteri ekstraseluler dapat berupa inflamasi yang menimbulkan destruksi jaringan ditempat infeksi dengan membentuk nanah seperti yang terjadi pada infeksi streptokok.
1.  Imunitas non spesifik
Komponen imunitas non spesifik utama terhadap bakteri ekstraseluler adalah komplemen, fagositosis dan respon inflamasi. Bakteri yang mengekspresikan manosa pada permukaannya dapat diikat lektin yang homolog dengan C1q, sehingga akan mengaktifkan komplemen melalui jalur lektin meningkatkan opsonisasi dan fagositosis. Produk sampingan aktifasi komplemen berperan dalam mengerahkan dan mengaktifkan leukosit. Fagosit juga mengikat bakteri melalui berbagai reseptor permukaan lain seperti toll-like receptor yang semuanya meningkatkan aktifasi leukosit dan fagositosis. Fagosit yang diaktifkan juga melepas sitokin yang menginduksi infiltrasi leukosit ke tempat infeksi. Sitokin juga menginduksi panas dan sintesis APP.
2.  Imunitas spesifik
a)     Humoral
Komplikasi lambat respon imun humoral dapat berupa penyakit yang ditimbulkan antibodi. Contohnya infeksi streptokok di tenggorokan atau kulit yang menimbulkan manifestasi penyakit beberapa minggu-bulan setelah infeksi terkontrol. Demam reuma merupakan sekuela infeksi faring oleh beberapa streptokok hemolitik-β. Antibodi yang diproduksi terhadap protein dinding bakteri dapat bereaksi silang dengan protein serkolema dan meosin miokard yang dapat diendapkan di jantung dan akhirnya menimbulakn inflamasi (karditis).
Glomerulonefritis paskainfeksi streptokok merupakan sekuela infeksi streptokok di kulit atau tenggorok oleh serotype streptokok-β yang lain. Antibody terhadap bakteri tersebut dapat menimbulkan nefritis.
b)    Sitokin
Respon utama pejamu terhadap bakteri ekstraseluler adalah produksi sitokin oleh makrofag yang diaktifkan yang menimbulkan inflamasi dan syok septic.
D.  Imunologi bakteri intraseluler
Ciri utama bakteri intraselular adalah kemampuannya untuk hidup bahkan berkembang biak dalam fagosit. Mikrobakteri tersebut mendapat tempat tersembunyi yang tidak dapat ditemukan oleh antibodi dalam sirkulasi sehingga untuk eliminasinya memerlukan mekanisme imun selular.
1.    Imunitas non-spesifik
Efektor imunitas non-spesifik utama terhadap bakteri intraselular adalah fagosit dan sel NK. Fagosit menelan dan mencoba menghancurkan mikroba tersebut, namun mikroba dapat resisten terhadap efek degradasi fagosit. Bakteri intraselular dapat mengaktifakan sel NK secara direk atau melalui aktifasi makrofag yang memproduksi IL-12, sitokin poten yang mengaktifkan sel NK. Sel NK memproduksi IFN-γ yang kembali mengaktifkan makrofag danmeningakatkan daya membunuh bakteri dan membunuh bakteri.
2.    Imunitas spesifik
Proteksi utama respon imun spesifik terhadap bakteri intraseluler berupa imunitas selular. Imunitas selular terdiri atas 2 tipe reaksi, yaitu sel CD4+ TH1 yang mengaktifkan makrofag yang memproduksi IFN- γ dan sel CD8+ yang memacu pembunuhan mikroba serta lisis sel terinfeksi. Sel CD4+ dan CD8+ bekerjasama dalam pertahanan terhadap mikroba.




E.     Upaya mikroorganisme untuk menghindari dari respon imun
Ada berbagai upaya mikroorganisme, khususnya mikroorganisme intraseluler, untuk menghindari atau mengacaukan respons imun pejamu yaitu :
Mekanisme efektor makrofag
Mekanisme penghindaran oleh mikroba
Produksi reactive oxygen intermediates(ROI)
Uptake melalui reseptor komplemen.
Produksi molekul yang merusak ROI, a.l. superokside dismutase, katalase.
ROI scavengers(a.l. phenolic glycolipid, sulfatides, lipoarabinomannan)
Produksi reactive nitrogen intermediates(RNI)
Tidak diketahui(molekul ynag merusak ROI mungkin mengganggu produksi RNI)
Jenis lain pembunuhan intrafagosom
Menghindar dengan masuk kedalam sitoplasma.
Membentuk dinding sel yang kuat.
Asidifikasi fagosom
Neutralisasi dengan komponen basa, misalnya NH4+
Fusi fagosom-lisosom
Menghambat fusi dengan NH4+, sulfatides, glikolipid
Defensin
Tidak diketahui
Mengurangi supply Fe
Menghasilkan siderophore
Degradasi triptofan
Tidak diketahui
Beberapa cara lain untuk menghindar dari respon imun adalah immunological silence, memodifikasi struktur antigen atau ekspresi MHC sehingga tidak dikenal oleh sistem imun pejamu atau merubah struktur antigen hingga mirip antigen pejamu(molecular mimicry).cara lain adalah dengan memproduksi protease yang merusak Ig A, atau menginfeksi sel non-fagosit sehingga ia tidak terpapar pada antibodi. Bila sistem pertahanan tubuh tidak mampu menyingkirkan mikroorganisme bersangkutan secara tuntas, mikroorganisme itu akan menetap dan berakibat infeksi kronis atau penderita menjadi carrier. Cara lain yang dilakukan mikroorganisme intraseluler adalah menimbulkan resistensi terhadap pembunuhan oleh fagosit.
Beberapa mikroorganisme dapat mengacaukan respons imun dengan cara menghambat fungsi sel T(DTH), maupun makrofag atau menghambat fungsi sel T-sitotoksik disertai imunosupresi spesifik maupun nonspesifik. Mekanisme terjadinya imunosupresi baik yang spesifik maupun non spesifik belum diketahui secara pasti tetapi dampak imunosupresif akan lebih nyata pada penderita dengan imunitas menurun (immunocompromised).contohnya pada penderita pasca transplantasi yang kemudian terinfeksi CMV akan mengalami penurunan fungsi sistem imun selular(alergi).
F.     Respon imun pada infeksi mikroorganisme ekstraseluler
Strategi pertahanan bakteri
Bakteri ekstraseluler adalah bakteri yang dapat bereplikasi di luar sel, di dalam sirkulasi, di jaringan ikat ekstraseluler, dan di berbagai jaringan. Bakteri ekstraseluler biasanya mudah dihancurkan oleh sel fagosit. Pada keadaan tertentu bakteri ekstraseluler tidak dapat dihancurkan oleh sel fagosit karena adanya sintesis kapsul antifagosit, yaitu kapsul luar (outer capsule) yang mengakibatkan adesi yang tidak baik antara sel fagosit dengan bakteri, seperti pada infeksi bakteri berkapsul Streptococcus pneumoniae atau Haemophylus influenzae. Selain itu, kapsul tersebut melindungi molekul karbohidrat pada permukaan bakteri yang seharusnya dapat dikenali oleh reseptor fagosit. Dengan adanya kapsul ini, akses fagosit dan deposisi C3b pada dinding sel bakteri dapat dihambat. Beberapa organisme lain mengeluarkan eksotoksin yang meracuni leukosit. Strategi lainnya adalah dengan pengikatan bakteri ke permukaan sel non fagosit sehingga memperoleh perlindungan dari fungsi fagosit .
Sel normal dalam tubuh mempunyai protein regulator yang melindungi dari kerusakan oleh komplemen, seperti CR1, MCP dan DAF, yang menyebabkan pemecahan C3 konvertase. Beberapa bakteri tidak mempunyai regulator tersebut, sehingga akan mengaktifkan jalur alternatif komplemen melalui stabilisasi C3b3b konvertase pada permukaan sel bakteri. Dengan adanya kapsul bakteri akan menyebabkan aktivasi dan stabilisasi komplemen yang buruk. 
Beberapa bakteri juga dapat mempercepat pemecahan komplemen melalui aksi produk mikrobial yang mengikat atau menghambat kerja regulator aktivasi komplemen. Bahkan beberapa spesies dapat menghindari lisis dengan cara mengalihkan lokasi aktivasi komplemen melalui sekresi protein umpan (decoy protein) atau posisi permukaan bakteri yang jauh dari membran sel. Beberapa organisme Gram positif mempunyai lapisan peptidoglikan tebal yang menghambat insersi komplek serangan membran C5b-9 pada membran sel bakteri .
Bakteri enterik Gram negatif pada usus mempengaruhi aktivitas makrofag termasuk menginduksi apoptosis, meningkatkan produksi IL-1, mencegah fusi fagosom-lisosom dan mempengaruhi sitoskleton aktin. Strategi berupa variasi antigenik juga dimiliki oleh beberapa bakteri, seperti variasi lipoprotein permukaan, variasi enzim yang terlibat dalam sintesis struktur permukaan dan variasi antigenik pili.Keadaan sistem imun yang dapat menyebabkan bakteri ekstraseluler sulit dihancurkan adalah gangguan pada mekanisme fagositik karena defisiensi sel fagositik (neutropenia) atau kualitas respons imun yang kurang (penyakit granulomatosa kronik).
 
Mekanisme pertahanan bakteri ekstraseluler.
 Extracellular bacterial proteins that are considered invasins
Invasin
Bacteria Involved
Activity
Hyaluronidase
Streptococci, staphylococci and clostridia
Degrades hyaluronic of connective tissue
Collagenase
Clostridium species
Dissolves collagen framework of muscles
Neuraminidase
Vibrio cholerae and Shigella dysenteriae
Degrades neuraminic acid of intestinal mucosa
Coagulase
Staphylococcus aureus
Converts fibrinogen to fibrin which causes clotting
Kinases
Staphylococci and streptococci
Converts plasminogen to plasmin which digests fibrin
Leukocidin
Staphylococcus aureus
Disrupts neutrophil membranes and causes discharge of lysosomal granules
Streptolysin
Streptococcus pyogenes
Repels phagocytes and disrupts phagocyte membrane and causes discharge of lysosomal granules
Hemolysins
Streptococci, staphylococci and clostridia 
Phospholipases or lecithinases that destroy red blood cells (and other cells) by lysis
Lecithinases
Clostridium perfringens
Destroy lecithin in cell membranes
Phospholipases 
Clostridium perfringens
Destroy phospholipids in cell membrane
Anthrax EF 
Bacillus anthracis
One component (EF) is an adenylate cyclase which causes increased levels of intracellular cyclic AMP 
Pertussis AC
Bordetella pertussis
One toxin component is an adenylate cyclase that acts locally producing an increase in intracellular cyclic AMP
Mekanisme pertahanan tubuh
Respons imun terhadap bakteri ekstraseluler bertujuan untuk menetralkan efek toksin dan mengeliminasi bakteri. Respons imun alamiah terutama melalui fagositosis oleh neutrofil, monosit serta makrofag jaringan. Lipopolisakarida dalam dinding bakteri Gram negatif dapat mengaktivasi komplemen jalur alternatif tanpa adanya antibodi. Hasil aktivasi ini adalah C3b yang mempunyai efek opsonisasi, lisis bakteri melalui serangan kompleks membran dan respons inflamasi akibat pengumpulan serta aktivasi leukosit. Endotoksin juga merangsang makrofag dan sel lain seperti endotel vaskular untuk memproduksi sitokin seperti TNF, IL-1, IL-6 dan IL-8. Sitokin akan menginduksi adesi neutrofil dan monosit pada endotel vaskular pada tempat infeksi, diikuti dengan migrasi, akumulasi lokal serta aktivasi sel inflamasi. Kerusakan jaringan yang terjadi adalah akibat efek samping mekanisme pertahanan untuk eliminasi bakteri. Sitokin juga merangsang demam dan sintesis protein fase akut.
Netralisasi toksin
Infeksi bakteri Gram negatif dapat menyebabkan pengeluaran endotoksin yang akan menstimulasi makrofag. Stimulasi yang berlebihan terhadap makrofag akan menghasilkan sejumlah sitokin seperti IL-1, IL-6 dan TNF. Proses ini akan memacu terjadinya reaksi peradangan yang menyebabkan kerusakan sel, hipotensi, aktivasi sistem koagulasi, gagal organ multipel dan berakhir dengan kematian. Antibodi yang mengandung reseptor sitokin dan antagonisnya, berperan dalam menghilangkan sejumlah sitokin dalam sirkulasi dan mencegah sitokin berikatan pada sel target.
Antibodi yang beredar dalam sirkulasi akan menetralisasi molekul antifagositik dan eksotoksin lainnya yang diproduksi bakteri. Mekanisme netralisasi antibodi terhadap bakteri terjadi melalui dua cara. Pertama, melalui kombinasi antibodi di dekat lokasi biologi aktif infeksi yaitu secara langsung menghambat reaksi toksin dengan sel target. Kedua, melalui kombinasi antibodi yang terletak jauh dari lokasi biologi aktif infeksi yaitu dengan mengubah konformasi alosterik toksin agar tidak dapat bereaksi dengan sel target. Dengan ikatan kompleks bersama antibodi, toksin tidak dapat berdifusi sehingga rawan terhadap fagositosis, terutama bila ukuran kompleks membesar karena deposisi komplemen pada permukaan bakteri akan semakin bertambah.
Opsonisasi
Opsonisasi adalah pelapisan antigen oleh antibodi, komplemen, fibronektin, yang berfungsi untuk memudahkan fagositosis. Opsonisasi ada dua yaitu opsonisasi yang tidak tergantung antibodi dan yang ditingkatkan oleh antibodi.
Pada opsonisasi yang tidak tergantung antibodi, protein pengikat manose dapat terikat pada manose terminal pada permukaan bakteri, dan akan mengaktifkan C1r dan C1s serta berikatan dengan C1q. Proses tersebut akan mengaktivasi komplemen pada jalur klasik yang dapat berperan sebagai opsonin dan memperantarai fagositosis. Lipopolisakarida (LPS) merupakan endotoksin yang penting pada bakteri Gram negatif. Sel ini dapat dikenal oleh tiga kelas molekul reseptor. Sedangkan opsonisasi yang ditingkatkan oleh antibodi adalah bakteri yang resisten terhadap proses fagositosis akan tertarik pada sel PMN dan makrofag bila telah diopsonisasi oleh antibodi.
Dalam opsonisasi terdapat sinergisme antara antibodi dan komplemen yang diperantarai oleh reseptor yang mempunyai afinitas kuat untuk IgG dan C3b pada permukaan fagosit, sehingga meningkatkan pengikatan di fagosit. Efek augmentasi dari komplemen berasal dari molekul IgG yang dapat mengikat banyak molekul C3b, sehingga meningkatkan jumlah hubungan ke makrofag (bonus effect of multivalency). Meskipun IgM tidak terikat secara spesifik pada makrofag, namun merangsang adesi melalui pengikatan komplemen.
Antibodi akan menginisiasi aksi berantai komplemen sehingga lisozim serum dapat masuk ke dalam lapisan peptidoglikan bakteri dan menyebabkan kematian sel. Aktivasi komplemen melalui penggabungan dengan antibodi dan bakteri juga menghasilkan anfilaktoksin C3a dan C5a yang berujung pada transudasi luas dari komponen serum, termasuk antibodi yang lebih banyak, dan juga faktor kemotaktik terhadap  neutrofil untuk membantu fagositosis.
Sel PMN(polimorfonuklear) merupakan fagosit yang predominan dalam sirkulasi dan selalu tiba di lokasi infeksi lebih cepat dari sel lain, karena sel PMN tertarik oleh sinyal kemotaktik yang dikeluarkan oleh bakteri, sel PMN lain, komplemen atau makrofag lain, yang lebih dahulu tiba di tempat infeksi. Sel PMN sangat peka terhadap semua faktor kemotaktik.
Sel PMN yang telah mengalami kemotaktik selanjutnya akan melakukan adesi pada dinding sel bakteri, endotel maupun jaringan yang terinfeksi. Kemampuan adesi PMN pada permukaan sel bakteri akan bertambah kuat karena sinyal yang terbentuk pada proses adesi ini akan merangsang ekspresi Fc dan komplemen pada permukaan sel. Sel PMN juga akan melakukan proses diapedesis agar dapat menjangkau bakteri yang telah menginfeksi. 
Proses penelanan bakteri oleh fagosit diawali dengan pembentukan tonjolan pseudopodia yang berbentuk kantong fagosom untuk mengelilingi bakteri, sehingga bakteri akan terperangkap di dalamnya, selanjutnya partikel granular di dalam fagosom akan mengeluarkan berbagai enzim dan protein untuk merusak dan menghancurkan bakteri tersebut.
Mekanisme pemusnahan bakteri oleh enzim ini dapat melalui proses oksidasi maupun nonoksidasi, tergantung pada jenis bakteri dan status metabolik pada saat itu. Oksidasi dapat berlangsung dengan atau tanpa mieloperoksidase. Proses oksidasi dengan mieloperoksidase terjadi melalui ikatan H2O2 dengan Fe yang terdapat pada mieloperoksidase. Proses ini menghasilkan komplek enzim-subtrat dengan daya oksidasi tinggi dan sangat toksik terhadap bakteri, yaitu asam hipoklorat (HOCl).
Proses oksidasi tanpa mieloperoksidase berdasarkan ikatan H2O2 dengan superoksida dan radikal hidroksil namun daya oksidasinya rendah. Proses nonoksidasi berlangsung dengan perantaraan berbagai protein dalam fagosom yaitu flavoprotein, sitokrom-b, laktoferin, lisozim, kaptensin G dan difensin. Pada proses pemusnahan bakteri, pH dalam sel fagosit dapat menjadi alkalis. Hal ini terjadi karena protein yang bermuatan positif dalam pH yang alkalis bersifat sangat toksik dan dapat merusak lapisan lemak dinding bakteri Gram negatif. Selain itu, bakteri juga dapat terbunuh pada saat pH dalam fagosom menjadi asam karena aktivitas lisozim. Melalui proses ini PMN memproduksi antibakteri yang dapat berperan sebagai antibiotika alami (natural antibiotics).
Sistem imun sekretori
Permukaan mukosa usus mempunyai mekanisme pertahanan spesifik antigen dan nonspesifik. Mekanisme nonspesifik terdiri dari peptida antimikrobial yang diproduksi oleh neutrofil, makrofag dan epitel mukosa. Peptida ini akan menyebabkan lisis bakteri melalui disrupsi pada permukaan membran. Imunitas spesifik diperantarai oleh IgA sekretori dan IgM, dengan dominasi IgA1 pada usus bagian awal dan IgA2 pada usus besar. Antibodi IgA mempunyai fungsi proteksi dengan cara melapisi (coating) virus dan bakteri dan mencegah adesi pada sel epitel di membran mukosa. Reseptor Fc dari kelas Ig ini mempunyai afinitas tinggi terhadap neutrofil dan makrofag dalam proses fagositosis. Apabila agen infeksi berhasil melewati barier IgA, maka lini pertahanan berikutnya adalah IgE. Adanya kontak antigen dengan IgE akan menyebabkan pelepasan mediator yang menarik agen respons imun dan menghasilkan reaksi inflamasi akut. Adanya peningkatan permeabilitas vaskular yang disebabkan oleh histamin akan menyebabkan transudasi IgG dan komplemen, sedangkan faktor kemotaktik terhadap neutrofil dan eosinofil akan menarik sel efektor yang diperlukan untuk mengatasi organisme penyebab infeksi yang telah dilapisi oleh IgG spesifik dan C3b. Penyatuan kompleks antibodi-komplemen pada makrofag akan menghasilkan faktor yang memperkuat permeabilitas vaskular dan proses kemotaktik .
Apabila organisme yang diopsonisasi terlalu besar untuk difagosit, maka fagosit dapat mengatasi organisme tersebut melalui mekanisme ekstraseluler, yaitu Antibody-Dependent Cellular Cytotoxicity (ADCC)
G.    Respon imun pada infeksi mikroorganisme intraseluler
Strategi pertahanan bakteri
Bakteri intraseluler terbagi atas dua jenis, yaitu bakteri intraseluler fakultatif dan obligat. Bakteri intraseluler fakultatif adalah bakteri yang mudah difagositosis tetapi tidak dapat dihancurkan oleh sistem fagositosis. Bakteri intraseluler obligat adalah bakteri yang hanya dapat hidup dan berkembang biak di dalam sel hospes. Hal ini dapat terjadi karena bakteri tidak dapat dijangkau oleh antibodi dalam sirkulasi, sehingga mekanisme respons imun terhadap bakteri intraseluler juga berbeda dibandingkan dengan bakteri ekstraseluler. Beberapa jenis bakteri seperti basil tuberkel dan leprosi, dan organisme Listeria dan Brucella menghindari perlawanan sistem imun dengan cara hidup intraseluler dalam makrofag, biasanya fagosit mononuklear, karena sel tersebut mempunyai mobilitas tinggi dalam tubuh. Masuknya bakteri dimulai dengan ambilan fagosit setelah bakteri mengalami opsonisasi. Namun setelah di dalam makrofag, bakteri tersebut melakukan perubahan mekanisme pertahanan.
Bakteri intraseluler memiliki kemampuan mempertahankan diri melalui tiga mekanisme, yaitu 1) hambatan fusi lisosom pada vakuola yang berisi bakteri, 2) lipid mikobakterial seperti lipoarabinomanan menghalangi pembentukan ROI (reactive oxygen intermediate) seperti anion superoksida, radikal hidroksil dan hidrogen peroksida dan terjadinya respiratory burst, 3) menghindari perangkap fagosom dengan menggunakan lisin sehingga tetap hidup bebas dalam sitoplasma makrofag dan terbebas dari proses pemusnahan selanjutnya (Gambar 13-4).
 


Mekanisme pertahanan tubuh
Pertahanan yang diperantarai sel T (Celluar Mediated Immunity, CMI) sangat penting dalam mengatasi organisme intraseluler. Sel T CD4 akan berikatan dengan partikel antigen yang dipresentasikan melalui MHC II pada permukaan makrofag yang terinfeksi bakteri intraseluler. Sel T helper (Th1) ini akan mengeluarkan sitokin IFN γ yang akan mengaktivasi makrofag dan membunuh organisme intraseluler, terutama melalui pembentukan oksigen reaktif intermediat (ROI) dan nitrit oxide (NO). Selanjutnya makrofag tersebut akan mengeluarkan lebih banyak substansi yang berperan dalam reaksi inflamasi kronik. Selain itu juga terjadi  lisis sel yang diperantarai oleh sel T CD8.Beberapa bakteri ada yang resisten sehingga menimbulkan stimulasi antigen yang kronik. Keadaan ini menimbulkan pengumpulan lokal makrofag yang terkativasi yang membentuk granuloma sekeliling mikroorganisme untuk mencegah penyebaran. Hal ini dapat berlanjut pada nekrosis jaringan dan fibrosis yang luas yang menyebabkan gangguan fungsi. Oleh karena itu, kerusakan jaringan terutama disebabkan oleh respons imun terhadap infeksi bakteri intraseluler.

BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Mekanisme pertahanan tubuh terhadap infeksi bakteri dipengaruhi oleh struktur dan pathogenesis bakteri. Bergantung pada struktur dinding sel, mikroba digolongkan dalam golongan bakteri gram-positif, gram-negatif, mikobakteria dan spiroketa. Lapisan luar bakteri gram negative yang terdiri atas lipid merupakan komponen yang penting karena ia biasanya peka terhadap mekanisme lisis oleh komplemen dan sel-sel sitotoksik tertentu, sedangkan untuk membunuh golongan yang lain umumnya diperlukan pathogenesis. Ada dua sifat patogenitas bakteri yaitu sifat toksik tanpa invasive dan invasive tanpa toksisitas. Namun, sebagian besar bakteri mempunyai sifat gabungan antara keduanya yaitu sifat invasive disertai aktivitas toksin secara local dan produksi enzim-enzim yang merusak jaringan sehingga bakteri dapat menyebar.
Ada beberapa gambaran umum respons imun terhadap mikroba :
1.    Pertahanan terhadap mikroba diperantarai oleh mekanisme efektor imunitas bawaan(non-spesifik) maupun imunitas didapat(spesifik)
2.    Respons imun non spesifik terhadap mikroba memegang peranan penting dalam menentukan respon imun spesifik yang akan berlansung
3.    Dalam upaya melawan mikroba secara efektif, sistem imun mampu memberikan respons spesialistik dan berbeda terhadap berbagai jenis mikroba sehingga eliminasinya memerlukan sistem efektor yang berbeda-beda.
4.    Survival dan patogenitas mikroba sangat dipengaruhi oleh kemampuan mikroba itu  untuk menghindar dari sistem pejamu.
5.    Kerusakan jaringan dan penyakit sebagai konsefekuensi infeksi pada umumnya disebabkan oleh respons pejamu terhadap mikroba serta produknya dan bukan disebabkan oleh mikroba bersangkutan.

DAFTAR PUSTAKA
Baratawidjaja, Karnen garna dan Iris Rengganis.2009.Imunologi Dasar edisi 8. Jakarta :           Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.
Kresno, Siti Boedina.2001. Imunologi : Diagnosis dan Prosedur Laboratorium. Jakarta : Fakultas Kedokteran Universitas indonesia

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar